22 November 2010

Ta Korban Kero lagi...

huuuuuffhh....gak tau lg mesti bilang apa nih gw. Lagi apes lagi nih, sekarang korbannya Ali. Waktu itu jumat 19 november 2010, jam 11 Ali belum lama pulang kerja, gw seperti biasa lagi dikamar ngenet.  Dia langsung buka laptop nya, dah siap2 browsing lagi. Tapi dibawah Kero gak berhenti2 manggil seperti biasanya, dia klo liat Ali pasti manja setngah mati, pasti kalo negor minta disahutin. Kebetulan ibu dibawah juga teriak "Ci..itu si Kero EE" gw jawab tar dlu...trus gw minta Ali ajak main Kero dulu, alias ngeluarin dia dari kandangnya...sialnya malam itu Ali pake ngeluarin Kero ke teras atas...biasanya sih dia anteng2 aja, bolak balik k kamar juga biasa aja, awalnya Ali ada beberapa kali manggil gw, maksudnya suruh ajak main Kero juga, sambil alihin perhatian dia, karena Kero naik2 k atas lemari sebelah yang langsung ada lubang ventilasi ke kamar, dia biasanya suka nyemprot (spray) disitu, kebetulan gw abis setrika dan belum masukin ke lemari, takutnya Ali sprayingnya kena baju2, jadi dia buka pintu dan keluar deh si Kero ke teras. Dia sempat menyapa gw di depan pintu kamar, gw sapa balik..gak lama ke arah tempat jemur pakaian. 

DIsitulah terjadi becana...selang beberapa menit dari dia nongol didepan pintu kamar..gak lama gw denger Ali teriak sekenceng2nya, asli kemceng banget mana tengah malem jam setengah 12 malam..."Ya Allaaahh..Chaa ampuuuuuun...Ampuuuun Chaaa..." mirisss banget berulang2, gw kaget dan buru2 keluar kamar...gw pkir bercanda karena sebelumnya dia ngajak ngobrol Kero "Kero belagu banget deh kalo lagi diluar, pura2 gak kenal"...gak taunya abis itu, dia lagi jongkok terus ada Kero didepannya...ga taunya Ali lagi nahan tangannya digigit Kero...Ibu gue sampe dateng ke atas, terus Kero digebuk sekenceng2nya pake gagang Sapu sampe patah, gak lepas2...digebuk lagi pake yang lain..trus gw bingung banget mau ngapain..asli gak kepikiran buat mencet hidungnya atau semprot pake spray pengharum ruangan...coz dia takut sama bunyinya. PANIIKKKK....apalagi pas akhirnya bisa lepas...hadooooghhh itu darah dimana2, ngucur dan muncrat kemana2...ampuuun....gw langsung nyesellll...bingung, nyari sapu tangan / handuk wat iket tangannya biar darahnya berhenti aja gak ketemu2..bolak balik kaya orang gak jelas...(maafin cha ya Ta...) akhirnya Kero disemprot2 sama Ibu smpe dia turun dan masuk lagi ke kandangnya (dengan paksa)...Ali dah pucat banget mukanya, keringatnya kaya orang mandi...gw peluk dia minta maaf karena lama gak langsung berdiri waktu dia panggil2 gue. Karena gw pikir bercanda. Ternyata kenapa Kero saat itu marah, karena memang ada kucing lain di genteng tetangga..Kero kan jagoan kemana2 ngajak berantem aja ketemu kucing lain. Sialnya malam itu ada di genteng. Otomatis bulunya diri semua, dia marah, bahkan da lepasin tangan Ali juga masih marah berdiri bulunya. Ade gue Ipan sampai panik saat Ibu mau coba2 ngusir dia keluar. Karena kupingnya masih ke belakang, jg masih marah banget si Kero.

Akhirnya Gw, Deni, Ipan (adik2 gw) bawa Ali ke ICU rumah sakit Budi Asih, kebetulan yang paling dekat ke rumah. Disana kebetulan juga lagi penuh, untung cepet ditanggapi sama dokternya. Disana persis kaya waktu kejadian gue digigit Kero..gak di apa2in, cuma di bersihin lukanya pakai Alcohol dan Betadine, dikasi perban, udah deh...gak disuntik anti Tetanus juga. Gak perlu dirawat, akhirnya pulang. Sampai rumah semua marah2, minta kucing gue semua dibuang termasuk Kero..ya ampuuun....tambah pusing gue, pusing dari kemarin belum hilang karena harus buang kucing2, masa sekarang ditambah Kero juga ikut dibuang....Kero itu biarpun Nakal dan Galak penuh nilai historis..dia kucing satu2nya yang da kaya anak sendiri ama gue jg Ali...dikirimin pake Paket Herona jauh2 naik Argo Bromo Anggrek dari Surabaya, karena menurut Ali pas gw pulang duluan ke Jakarta, Kero ngeraung2 didalem rumah, kesana kemari nyari gue. Akhirnya dia gak tega dikirimlah kesini si Kero. sampe habis biaya 500.000 buat kirim dia kesini. Kero juga yang pernah nangkep bola aneh yang meluncur ke atas rumah gue, waktu hujan2, pas mertua gue lagi berkunjung ke rumah kita di Surabaya, saat itu mertua sedang ada konflik sama saudara  ipar yang main "klenik" di Jakarta. Kero dari genteng sebelah yg sangat ga mungkin tau2 bisa sampe dalam bbrapa detik ke genteng gue yang jaraknya 3 m jauhnya buat dilompatin, trus dia jatoh ke bawah. Habis itu besoknya ada abses bengkak di kaki dia, sampe operasi dan habis biaya sampai 750.000...Kero juga teman gw di rumah sana saat sendirian, ali kerja. Sepertinya gue ga sanggup membayangkan dia harus dibuang ke pasar Kramat Jati, sendirian, mana sekarang dah mulai tua...gak kepkir nanti kalo dia sakit gimana.. T_T....

Tapi asli gw bingung, buah simalakama, satu sisi gw juga gak tega sama Ali dah di gigit sampe parah sama Kero, walaupun setelah itu sampai sekarang Kero merasa bersalah banget, keliatan. Tapi gw jg gak tega kalo disuruh buang Kero. Dia kucing Surabaya...kenapa hrus dibuang dah jauh2 kesini. Toh dia da gigit gw 5x gak apa2...gw berharap banget Ali jga gak kenapa2...jangan sampai kenapa2...gw yang akan merasa bersalah banget..Apalagi kalo inget teriakan dia yang menyayat hati..teriakan antara benci dan kesal banget sama gw wktu itu, jg nahan sakit yang teramat sangat. Sekarang tangan Ali bengkak, tapi tetep minum obat dan gw bersihin luka2nya...Kero tetap dikandang. Sampe tulisan ini turun, gw masih bingung n pusing mikirin nasib Kero dan teman2nya...Ibu gw pula yang mau buang...aduuuuh ya Allah tunjukkan Jalan keluar yang lebih baik untuk ku, dan anak2 ku itu ya Allah...AMiiin....Ta..maafin Cha ya terutama Kero..dia sayang sama Ta, dia gak sengaja ngelakuin itu...


2 komentar:

Anonim mengatakan...

Mbak Aci.. Jangan tunggu lebih lama, cepat kebiri Kero.. Daripada Kero harus jadi kucing jalanan.. Hiks.. :'(( (Pita)

Acimoholic mengatakan...

iya mba Pita, gak tega bayangin Kero diajalanan...tapi klo skrg belum ada uangnya, mungkin akhir bulan itu jg klo gak buru2 dibuang sama ibuku... :'((

everybody Fat